Uncategorized

Iphan is back!!! and Good Bye Eri…

horeee!!!

Haloooo duniaaaa!!!!

Finally, Iphan is Back!!!

Hampir sebulan yah, aku nggak update. Menghilang dari peredaran dunia maya. Kehilangan segala informasi bab per blogosphere an. dan bla.. bla.. bla..!

Trus kemana aja kamu, phan?

Hmm… mari kita review sedikit. Terkahir aku posting itu saat lagi dikejar-kejar tugas pra syarat UAS. Itu aja udah mondar-mandir kampus, kos, studio, coffee shop, mall, kafe, dan terkahir dokter dan apotek. Biar ujian, beredar di tempat nongkrong, tetep donk

Siyalnya, selain UAS yang bikin aku jadi kayak anak penjaga perpustakaan itu, kegiatan off air tempat aku kerja juga juga kayak banjir bandang. Adaaa ajaa event… Jadi kesempatan buat bercengkrama dengan dunia blog semakin berkurang. Dan sekarang, saya kembali…!

Dan sekarang aku kembali gak bawa oleh-oleh bakpia, ato kue cenil itu. Justru aku membawa berita duka *ambil serbet*

Tadi pagi (tanggal 11 juni antara pukul 07.30 – 09.30) teman ku Eri telah DICULIK!!! Oleh orang tak dikenal. Menurut saksi mata, paranormal, cenayang, dukun beranak, orang pinter, dan orang sakti. Pelaku penculikan Eri adalah :

Laki-laki (bukan waria), kulit gelap, rambut banyak versi nih(versi A bilang pendek kriting. Versi B bilang pendek lurus. Versi C mengatakan panjang lurus dan dikuncir. Versi D, gundul dari oroknya…), tinggi sekitar 170 cm, bodi ada yang bilang agak kurus, ada yang bilang gempal.

Penculikan terjadi di kamarku, pas aku lagi tidur (gak pake ngiler) pulas dikamar. Kata saksi mata, pelaku sempet foto-foto dikamar, ngaca-ngaca dulu, muter-muter kamar 7 kali. Lha anehnya aku ndak bangun-bangun.. “dasar kebo kamu phan!” dikutip dari temen laknat aku, yang dulu sempet nginep di kos.

Jadi kemanakah Eri? entahlah… sampai sekarang wujud Eri telah hilang dari pandangan, hanya nyawanya saja yang kembali kepadaku…

*tiba-tiba* Mbak-mbak pake baju putih berambut panjang yang berdiri dipojokan, nanya : “Eri itu siapa phan? aku nggak ngerasa kembali ke kamu!”

Huaaaaa…. Bukan “mbak-mbak” itu loh… maap mbak, jangan ge-er. Bukan situ yang saya maksud… udah situ duduk manis aja sepereti biasa, jangan ikut-ikutan masalah manusia… “lha, saya dulu manusia loh…” *Skip mbak-mbak pengganggunya*

Jadi Eri adalah, Handphone Sony Ericsson dengan nomer seri K 618i,

eri

hadiah dari bunda pas ultah aku taun lalu… Dia telah pergi. diculik… Untung sim cardnya masih bisa terselamatkan. Walaupun data-data lainnya lenyap bersama Eri. (Boo’… disana ada password semua akun ku di internet, dan PIN ATM, dan bla-bla nya… semoga, orang yang ngambil gatek. jadi gak bisa buka aplikasi save PIN yang ada di hape sony ericsson ituh… amien).

Ah, kenapa aku jadi curhat nyampah begini?

pokoknya, selamat jalan Eri, jasa-jasamu akan ku kenang terus. Jaga diri baek-baek. Kalo dijahatin sama orang, lapor 911 ajah. gak pake pulsa kok…

gambar Eri dicolong disini.

Standard
Uncategorized

Film One Miss Call dan UAS

Rasanya otak ini mulai kebalik! UAS sudah mulai. Dari 7 mata kuliah yang aku ambil semester ini, 5 diantaranya take home test dengan jawaban terpendek 7 halaman, dan terpanjang 27 halaman (eh baru sadar… lagi-lagi ada angka 7 nya. asal nilainya jangan 70 aja, ntar ngulang…) dan 2 nya lagi, ujian di kelas, open book pula. Masih inget dosen narziz itu? Ah, pengen ditabok rasanya si bapak. Jadi beliau ngasih 7 soal. catet, 7 soal. Dan jawabannya, bisa dibilang cuman itu-itu ajah. Tinggal dibolak-balik… luar binasa si bapak.

Merasa sudah mulai depresi. Jenuh, dengan tingkat KSP yang memuncak (haa… KSP, jadi inget pelajaran kimia, pas SMA). Akhirnya, aku menyelamatkan diri dengan refreshing! Sewalah DVD bajakan. ada 4 film. Film one miss call, wedding daze, meet the spartan, sama satu lagi film yang tak perlu ditulis judulnya, abis jelek banget.

Nah, lumayan menyita perhatian itu, film One Miss Call (SPOILER DETECTED!!! PANDUAN, BAGI YANG PENAKUT, SEGERA ANSAB SEKARANG. SAMPAI POSTINGAN SELANJUTNYA. Karena, jika setelah ini anda di mendapatkan Miss Call dari “mantan” teman anda, yah mungkin yang bersangkutan ada perlu dengan anda. bermaksud main japri mungkin?!)

*balik lagi ketopik*

Film yang aselinya dari negeri sakura ini, antara serem dan gak serem. Buat aku, Gak seremnya sekitar 75%. Seperti biasa, angle kameranya kebanyakan ngambil medium close up. Dengan harapan bisa menimbulkan efek kaget pas si Hantu muncul. Masalahnya, hantunya nggak serem sama sekali. Udah bebal karena sering ngeliat hantu indonesia yang lebih berdarah-darah, kayak hantu kepala buntung, pocong, hantu tanpa kepala, hantu yang sering nyamar, cewek dengan muka datar, ato yang belakangan ini sering ngintip-ngintip aku pas siaran, hantu anak kecil putih pucat itu… (argh… !)

Menurut aku Yang serem, justru pas adegan telfon berdering. Serem gak sih kalo ngebayangin, tiba-tiba hape kita (kita?! Lo aja kaleee! Gue nggak!) mendadak bunyi dengan nada dering yang beda. Trus pas didengerin, ternyata itu suara kita sebelum meninggal…l *lirik kanan-kiri. kok rasanya ada yang ngeliatin yaa…*

Tapi yang namanya film amerika, gak liat-liat genrenya, selalu deh ceritanya dipaksa biar realistis. Semuanya harus beralasan. Semuanya harus bisa diterima akal sehat. itu yang bikin film ini kehilangan chemistry nya…

Hantu-hantunya gimana? Hihihihihihi… *jangan membayangkan ketawa mak lampir* aseli lucu-lucu. Ada hantu jahat dan hantu baek (beneran loh ini. makanya ada-alda aja deh filmnya). Yang jahat, itu hantu anak kecil. Biasanya hantu anak kecil itu termasuk serem kan (hantu, gak gede, gak kecil emang serem kalee!!), tapi ini justru bukan kayak hantu, tapi kayak anak bandel yang sering keluyuran malem-malem (role model : anak bomber graffiti). Trus, ada hantu mayat terbakar (ini lumayan serem sih…). Yang nggak nahan itu ada hantu perawat bak malaikat baik hati (suster ngesot phan? Bukan! kalo iya, mungkin ini udah operasi plastik, trus rambutnya disanggul. Kalo perlu kesalon sekalian. Nggak lupa meni pedi, trus kukunya di cat merah).

Mau liat trailernya? silahkan koprol kesini.

Dan menurut perkiraanku, sms layar merah yang jadi hot gossip itu, mungkin terinspirasi dari film ini. satu tips kalo gak mau mendapat sms layar merah *gilaa OOT banget phan!* : tinggal pake henpon monokrom yang layarnya kuning ato biru itu aja… sampe jelek juga gak dapet sms layar merah. hehehehe…

Standard