Bab Chocolate Lava

Tengah malam.

Saya membutuhkan tempat yang berkoneksi, dan nyaman untuk mengerjakan tugas. Dengan mencoret kantor, dan kos sebagai tujuan saya malam ini, berarti pilihannya adalah kafe. Sayapun teringat pada seorang teman yang kini sedang membuka kafe di Jogja. Belum opening sih, tapi di sana sudah ada kursi, meja, dan internet yang saya butuhkan. Ternyata, ia tidak hanya memberikan saya fasilitas internet gratis, tapi juga membuatkan saya cake coklat di tengah malam buta. Chocolate Lava.

Read More

j j j

Top Ten karakter penongkrong kafe

mengafe

mengafe

Top Ten ini adalah hasil riset kurang kerjaan dari pengalaman aku nongkrong selama ini, dan hasil pengamatanku saat masih maen-maen kerja di salah satu tempat nongkrong yang happening pada jamannya itu.

1. Tipe Eksis

Tipe yang satu ini, ciri-cirinya adalah tampangnya udah dihafal banyak orang. Paling nggak kalo dia lewat, ada celetukan kayak gini : “eh, kayaknya pernah liat orang itu. Dimanaaa yaaa?!”. Apalagi Jogja ya, yang kalo kemana mana ketemunya itu-itu aja. Aku punya beberapa kenalan yang masuk kategori ini. Salah satunya sebut saja Duren (bukan nama sebenarnya). Si Duren ini, percaya gak percaya, jadwal rutinnya adalah jam setengah 7 nonton di movie box. Trus jam 9 lanjut nongkrong di coffee shop mana gitu. Dan Guess what, itu dia lakuin ini hampir selama setaon (aku kenal dia sekitar 2 taon). Buseet…! Malah Aneh kalo Duren suatu hari nggak nongkrong. See? Alasannya : bosen di rumah. Argh…!!! Selain itu, tipe tipe eksis ini, biasanya nongkrong sama orang/kelompok yang beda-beda. Sekarang sama si anu, besok sama itu, lusa sama nganu itu. Atau berdua sama temen soulmatenya dia yang juga doyan nongkrong. Contoh kasus : aku punya kenalan 2 orang cewek. Yang kemana-mana selalu berdua. Sempet curiga juga kalo boker juga berdua. Nah dua orang cewek ini, sukanya nongkrong sambil gosip ndak jelas, sekaligus pamer baju ato aksesoris yang baru dibelinya. pokoknya gak ada kata lain yang bisa menggambarkan dua orang ini selain eksis banget.

2. Tipe Hot spot an

Ayo ngakuuu, siapa yang kalo ngafe cuman pengen hotspotan?! Ciri-ciri fisik pada umumnya : Gak pake grooming a.k.a dandan dulu sebelum nongkrong. Senjata utama : Laptop. Asal ada laptop, colokan, sama hotspot, orang ini bakal adem ayem. Apalagi kalo hotspotnya kenceng. Satu orange Juice cukup untuk 3-4 jam internetan. Orang tipe beginian, bakal gak sadar kalo meja disebelahnya udah 4 kali ganti orang, atau biasanya cafenya udah mau tutup baru siap-siap pulang. hihihi… Dulu aku pernah iseng ngerjain orang tipe beginian. Cafe udah mau tutup, eh dia nya betah aja hot spot an. Akhirnya, kabel wirelessnya aku copot. Eh dia langsung bayar abis itu pulang. hehehe….

3. Tipe Pakar Kuliner

Orang-orang tipe beginian, suka mesen macem-macem. Biasanya dia mesen apa unggulan dari kafe itu. Trus dengan refrensi nonton pak bondan, dia bakal nyeroscos : “wah… minuman ini enak banget… duh hambar… Kurang gula… Kurang di kasih cinnamon biar gurih… Wah, susunya pasti merek ini… Ooo, es krim yang dipake, es krim kelas dua… Aku tau ini mesen makanannya dimana…” begitu… Kalo orangnya muka tebel, dia bakal manggil waiternya, trus bilang : “mas/mbak… ini minuman ini bakal lebih enak kalo ditambahin itu. Trus kalo mau lebih cantik tampilannya, coba deh kasih garnis nganu…”. Kadang ada yang ekstrim. ” Mbak, kopi disini gak enak. Saya bawa biji kopi sendiri. Tolong donk di bikinin pake punya saya ini…” Lha, kalo gitu kenapa ndak bikin dirumah sendiri aja pak..?!

4. Tipe Autis

Patah hati? Putus Cinta? Habis ditolak? Segelas coklat ato secangkir kopi akan membuat kamu tetep sedih. Gak sedikit orang yang abis ditolak, dateng ke kafe, sengaja mencari keramaian. Tapi biasanya orang kayak gini bakal : Dateng Sendiri, mesen lebih dari dua minuman dalam satu jam, bengong, ngerokok sampe 3 bungkus rokok. Kalo masih terlihat kurang bodoh, orang itu bakal baca majalah tapi ternyata majalahnya terbalik. wakakakakakakakak… Pernah loh liat orang macem beginian. Sok-sok melankolis. Dia mesen kopi 3 cangkir. Trus ngerokok gak berenti-berenti. Akhirnya dia ngambil majalah ke bar, trus duduk lagi. Entah dia sadar ato nggak, dia buka majalah itu dengan kebalik. Parahnya lagi dia masih sok-sok an baca itu majalah. Padahal matanya udah menerawang. Ck… Ck… Ck…

anak nongkrong

5. Tipe Ngidam

Orang macam begini, biasanya sudah addict sama satu menu di satu kafe tertentu. Kadang kemunculan orang ini suka nggak di duga-duga. dateng, mesen satu menu itu, trus pulang. AkuSempet nanya juga: kok buru-buru. Jawabannya : “Iya, saya lagi ngidam minuman itu. Gak tau, dari kemaren pengen aja minum itu. Makanya saya kesini cuma mau minum itu. Oh iya, bungkus satu sekalian minuman itu. Siapa tau dirumah saya ngidam lagi minuman itu” Begono.. Ada-ada aja deh.

6. Tipe Kere

Seringnya, dia diajakin sama temen ato genk nya. Karena nggak bisa nolak, akhirnya si kere pun ikut nongkrong di kafe. dan mesen seburuk-buruknya air mineral, sebagus bagusnya ice tea reguler. Asal gak bersikap malu-maluin, tipe kere akan aman. Tapi, yang paling nyebelin adalah, sudah kere belagu pula. Minta di tabok mukanya. Pernah ada satu kasus, dimana ada sekelompok genk mobil yang aku baru sadar isinya orang kere dan norak pula. Dia dateng, minta temen saya bersihin meja dengan gaya yang congkak, sampe pengen di congkel matanya. Nah pas order, mereka malah sikut-sikutan. Nunjuk situ, sana, sini,sono, buat mesen duluan. Pada akhirnya mereka yang saat itu total ber 8 (ber De la pan), hanya mesen 3 orange juice dan 5 mineral water (itupun mintanya yang gelas bukan mineral water botolan). Buset, ini anak genk mobil loh…!!! Tapi, gayanya mereka yang belagu, bikin ribut, yang bakal diinget sama orang-orang lain sebagai genk mobil kere se jagat raya.

7. Tipe Tepe-Tepe

Adalah para jombloers, dan sebangsanya. Ciri-ciri umum adalah berpenampilan menarik, berwawasan luas, IP minimal 3, berbahasa inggris aktif, lamaran dikirim paling lambat minggu depan, supel, dan muka tebel. Senjata yang dibawa adalah : alat make up, hape, kartu nama. Biasanya datang sendiri, atau berdua (jarang banget kalo berempat ato lebih). Setelah memesan dan duduk, orang macam begini biasanya langsung celingak celinguk nyari mangsa. Dapet ato nggaknya, tergantung usaha masing-masing donk ya… Tapi awal perkenalan itu merupakan seni tersendiri. Ada yang sok baik, mesenin cake ke orang yang pengen di ajak kenalan, ato SKSD minjem korek buat ngerokok, pernah yang norak abis, nulis salam plus nomer hape di tissue, dan minta waiternya buat nganterin. Tapi yang cukup gokil adalah, dateng ke mejanya, ngajak maen kartu ato otello.

8. Tipe Pelajar / Mahasiswa Teladan

Hari genee masih belajar di kamar? Basiii…!!!! Belajar di kafe donk. Dengan beralasan ada hot spot yang memudahkan untuk mencari bahan(padahal yang dibuka tetep aja facebook sama frenster), anak-anak Hedon ini (iya anak-anak, karena biasanya sekelompok) suka dengan ekstrim menumpuk buku-buku tebal dan kertas ndak jelas di atas meja. Hingga memberikan alasan untuk memesan minum seperlunya aja. Biasanya, yang aku amati, dari 4 jam di kafe. Belajarnya hanya satu jam di tengah-tengah. Satu jam di awal dan dua jam di akhir dipake buat ngegosip, buka frenster, dan sebagainya.

9. Tipe kumpul keluarga

Buseet, tipe ini termasuk tipe paling garing dah. Apalagi kalo keluarga besar yang melibatkan kakek, nenek, opa, oma, bapak, ibu, ponakan, dan bayi beserta baby sitternya. Hell-o, ini kafe getoh… Ya masak ada acara keluarga. Bisa dipastiin mereka sendiri yang gak betah. (eniwei kafe yang aku maksud adalah kafe yang bener-bener kafe ya. bukan easy dining, resto, dsb). Masa iya nongkrong, minum kopi bareng nenek, belum lagi si bayi itu nangis minta ini itu. Pokoknya rombongan macam begini, gak bakal bertahan lebih dari satu jam. Begitu menu dateng, masing-masing orang buru-buru ngabisin, abis itu cabuut…

nongkrong lagi

nongkrong lagi

10. Tipe Pekerja

Nongkrong bukan berarti nggak bisa kerja juga loh… Justru ada pekerjaan yang lebih menguntungkan sambil nongkrong. Seperti pengalaman temen saya ini. Pas lagi asik-asiknya nongkrong, tiba-tiba ada orang tak dikenal datang menghampiri. Ngajak ngobrol naglur ngidul, perasaan temenku udah gak enak aja nih. Dan ternyata bener. Sampai titik tertentu, orang itu memutar laptopnya, dan temen saya saat itu juga di prospek MLM. wakakakakakakak… Karena temen saya alergi betul sama MLM, maka saat itu pula dia berdiri, ke kasir, bayar dan pergi, meninggalkan orang MLM itu termangu. Gak cuma itu, waktu itu lagi kumpul ma temen-temen begundal. salah satu diantara mereka ada yang membawa kartu tarot. Akhirnya temen-temen semeja diramal satu-satu pake tarot itu. Eh, gak taunya, banyak orang yang merhatiin trus minta diramal, dan dibayar pula gitu. Lumayan 20 ribu satu orang. akhirnya bill kita hari itu terlunasi berkat hasil ramalan temen aku itu. Lumayan. nongkrong geratis, dapet duit pula :D

Ya begitulah hasil kurang kerjaan aku selama ini. Iya cuman sepuluh. Tapi kalo sampeyan mau nambahin karakter lain, monggo lowh.. silahken…
j j j