Bab Eksis, Bab Iphan

Iphan dan Majalah Hai

Eh masih inget kan postingan ku yang tentang Axis Java Jazz kemaren itu? Disana aku bilang kalo aku di wawancarai sama majalah ibukota. Hey!!! Itu bukan HOAX, sodara-sodara! Dan ini membuktikan bahwa diriku tidak kalah tampan dari Derby Romero, hahahaha… *tertawa artis*

iphan masuk majalah (updated)

iphan masuk majalah (updated)

Kalo nggak percaya silahkan beli majalah Hai edisi terbaru (edisi 23 – 29 maret 2009). Buka halaman13 niscaya kamu akan melihat foto dan nama diriku terpasang dengan jelas di sana. Hohohoho…

*disiram kopi luwak* . Nyiram kok pake kopi luwak?! Mahal tauk!

Majalah Hai ini adalah bacaan wajib ku semasa SMA dulu. Wew, nggak nyangka bahwa suatu hari bisa nampang didalemnya. Hehehe… Maap yak, kalo aku jadi rada ndeso beginih… Abis kapan lagi coba bisa ngeksis di majalah ibu kota. Padahal sejak kuliah, aku nggak pernah beli majalah Hai lagi loh. Tapi, khusus edisi ini, aku langsung beli sebelum kehabisan. Karena menurut ramalan tukang kebun sebelah, Hai edisi minggu ini bakalan sold out nggak sampai tengah minggu. So, buruan beli majalahnya sebelum kehabisan! Ntar nyesel loh! *nge SMS orang-orang sekampung buat beli majalah Hai edisi minggu ini*

Nb : Padahal aku punya draft postingan lain yang siap di publish. Tapi berhubung ini tulisan berstatus Siaga satu, akhirnya didahulukan terbit. Dan, Sepertinya diriku sudah membutuhkan manajer ato sekretaris nih. Ada yang minat? *Langsung menjadwalkan sesi wawancara dan foto-foto untuk majalah berikutnya*

*Update FOTO!*

Katanya fotonya kecil.. ya udah aku kasih yang rada gedean dikit.. hihihi…

Standard